Cara Keluar Dari Toxic Relationship, Anda Harus Bahagia!

WarnaNusantara.comCara Keluar Dari Toxic Relationship – Kita semua dapat memahami bahwa manusia pada dasarnya adalah manusia sosial. Nah, sebagai manusia sosial, tentunya kita akan saling menginginkan meskipun hanya untuk memiliki hubungan yang mirip dengan orang lain. Mulailah dengan keluarga, teman, teman aktivitas, atau teman.

Cara Keluar Dari Toxic Relationship, Anda Harus Bahagia!

Cara Keluar Dari Toxic Relationship

Selama hubungan itu, Anda sebenarnya menginginkan hubungan yang sehat. Yang pasti sifatnya dua arah, saling membantu menumbuhkan, saling memberi rasa cinta dan percaya diri, serta saling menghargai perbandingan yang ada.

Baca juga:

Pengaruh Toxic Positivity Bagi Kesehatan

Alih-alih mereka mendapatkan hubungan yang sehat, banyak orang malah justru marah-marah saat mereka melakukan hubungan dengan orang lain. Emosi negatif itu bisa berupa hubungan satu arah, perasaan tidak nyaman, perasaan terkekang, atau sering bertengkar. Kesimpulannya, itu membuat Anda dan orang lain tidak berkembang ke arah yang baik.

Coba bayangkan, misalnya, diri Anda merasa emosi negatif itu. Rasanya bisa sangat tidak aman untuk menjalani aktivitas sehari-hari. Karena mungkin Anda merasa terbebani dengan hal itu. Akibatnya, Anda mungkin menutup diri dari area luar.

Jika sudah seperti itu, namanya akan berada dalam hubungan beracun alias toxic relationship! Tapi tenang saja, pada pembahasan kali ini saya akan membahas apa saja tanda seseorang dalam toxic relationship dan cara keluarnya. Ingin tahu? Ayo ikuti catatan saya sampai akhir!

Apa Itu Toxic relationship?

Istilah racun itu sendiri dimaksudkan sebagai “memiliki atau menjadi bahan beracun yang paling penting ketika mampu menyebabkan kematian atau melemahkan secara nyata”. Nah, istilah ini sering digunakan untuk menggambarkan bahan kimia, tetapi juga sering digunakan untuk menggambarkan seseorang dan sebuah hubungan.

Sederhananya, toxic relationship adalah hubungan yang mencemari harga diri, keceriaan, pikiran, hingga cara memandang diri sendiri dan area di dekat Anda. Ini pasti tidak baik untukmu. Mengapa? Karena pada dasarnya tujuan Anda dalam membangun sebuah hubungan adalah untuk membantu Anda tumbuh dan menjadi individu yang lebih baik, bukan? Bukannya itu membuatmu semakin tenggelam!

Mengapa Ada Orang Toxic Dalam Suatu Hubungan?

Anda mungkin bingung, “Kenapa orang toxic ada di bumi ini?” “Kenapa aku harus hidup dengan orang seperti itu?” Eitss, sebelum berasumsi demikian, yuk coba pahami lebih dalam tentang alibi kenapa seseorang bisa menjadi individu yang toxic dalam sebuah hubungan. Kurang lebih kenapa ya?

Nah, Anda bisa ikuti salah satu postingan PsychoAndagy Today tentang kenapa ada orang toxic dalam hubungan untuk memahami mengapa ada orang toxic dalam hubungan.

Baca juga:

Inilah 4 Gangguan Kesehatan Mental Menurut WHO, Simak Detailnya

Tipe-tipe orang yang toxic juga beragam. Ada orang yang suka memegang kendali dalam sebuah hubungan. Dalam arti mereka ingin dipandang sebagai pribadi yang kuat oleh pasangannya. Tidak hanya itu ada orang-orang toxic yang sangat bergantung pada pasangannya. Entah bagaimana setiap ada masalah selalu mempercayai pasangannya.

Namun sayangnya sikap orang yang toxic tidak bisa dibenarkan seperti itu. Mengapa? Karena sudah pasti merugikan orang sekitar dan rekan kerja. Nah, kira-kira apa sih tanda Anda berada dalam toxic relationship?

Tanda Anda Berada Dalam Toxic relationship

Ada pepatah yang mengatakan, “Cinta itu buta”. Apa artinya? Seringkali bisa menjadi orang yang sangat fokus pada bagian baik dari orang yang dia cintai. Akibatnya, itu mengarah pada mengabaikan bagian-bagian negatif. Yang bisa jadi bagian negatifnya tidak baik untuk dirinya sendiri. Nah, bisa jadi tentang yang terjerat pada orang-orang yang berada dalam toxic relationship.

Oleh sebab itu, penting bagi Anda untuk memahami bahwa Anda sebenarnya berada dalam toxic relationship atau tidak. Hal ini sangat penting karena biasanya dalam sebuah hubungan itu terdapat sikap saling mencintai, menguatkan, dan menyenangkan satu sama lain. Harapannya adalah untuk membantu semua orang menjadi individu yang lebih baik di masa depan.

Ibarat orang yang sedang menderita demam berdarah (DBD), toxic relationship juga memiliki tanda yang harus diketahui oleh orang yang mungkin menderita lagi. Jika penderita demam berdarah memiliki tanda-tanda bintik merah dan ruam yang besar, orang dengan toxic relationship juga memiliki gejala, antara lain saat:

  1. Merasa Insecure Setiap Saat

Salah satu ciri awal dari toxic relationship adalah Anda selalu merasa insecure setiap kali bersama pasangan. Hal ini mungkin karena perlakuan yang kurang baik dari orang tersebut, bisa dalam bentuk verbal dan nonverbal. Dari sana, Anda mungkin merasa bahwa Anda tidak layak untuk dicintai, yang pada akhirnya dapat menyebabkan penurunan harga diri atau kepercayaan diri Anda.

Misalnya, Anda memiliki jalan yang mirip dengan pasangan Anda. Nah, setiap kali jalan serupa dia tidak tahu mengapa rasanya tidak aman. Mungkin karena pengobatan yang tidak menggunakan dari dia untuk diri sendiri. Jika itu masalahnya, apakah Anda yakin ingin melanjutkan?

  1. Merasa Tidak Berani Mengatakan “Tidak”

Dalam sebuah hubungan, setiap orang membutuhkan apa yang disebut koneksi, penegasan, penghargaan, seks, bahkan cinta. Nah, ketika Anda mendapatkan perlakuan tidak menyenangkan dari rekan kerja, mungkin canggung bagi Anda untuk menyangkal atau menyangkal percakapan yang tidak sesuai dengan Anda. Kesimpulannya, Anda mungkin akan memilah-milah untuk menyembunyikan perasaan Anda dan kehabisan keinginan yang saya sebutkan di awal.

Diilustrasikan, Anda dan kolega Anda berbicara tentang politik dan kebetulan Anda berdua memiliki preferensi politik yang berbeda. Ketika kolega Anda memikirkan sesuatu yang mungkin berbeda dari pilihan Anda, mungkin Anda akan memimpin kelas untuk tidak bereaksi terhadap pendapatnya. Mengapa? Karena di sini Anda bisa khawatir dia akan marah dan akhirnya mendapatkan perlakuan yang tidak menyenangkan darinya.

  1. Merasa Privasi Anda Terganggu

Sebagian besar orang memiliki privasi mereka, bukan? Privasi di sini bisa menutupi rahasia yang Anda miliki, menghabiskan waktu bersama teman dan diri Anda sendiri. Nah, jika kolega Anda menggoda Anda secara pribadi, itu berarti dia tidak menghargai kemandirian Anda.

Sesungguhnya jika dalam suatu hubungan alangkah baiknya, tidak ada rahasia di antara kalian berdua. Memang benar bahwa Anda masih harus memahami batasan kapan pasangan Anda membutuhkan durasi yang sama dengan teman-teman lain dan juga dirinya sendiri, bukan? Karena setiap orang pada dasarnya bebas menentukan apa yang diinginkannya.

Ilustrasinya, ketika Anda sedang bersama teman-teman Anda, rekan kerja Anda selalu bertanya kepada Anda. Sedangkan Anda sendiri sudah memberitahunya kalau mau kemana, seperti siapa, jam berapa pulangnya. Tapi dia masih merasa tidak ingin lepas dari Anda seolah-olah dia memiliki kendali atas hidup Anda.

  1. Merasa Dibohongi

Siapa sebenarnya yang suka dibohongi sama orang lain? Apalagi sama pasangannya sendiri. Sementara itu, sulit untuk bosan membangun kepercayaan di antara orang-orang seperti dia. Eh, dia hanya menyia-nyiakan kepercayaan Anda yang sudah mencintainya dengan berbohong atau selingkuh.

Dan begitu orang merasa dibohongi atau ditipu, sulit bagi mereka untuk mendapatkan kembali kepercayaan diri mereka kepada pasangannya. Tidak apa-apa untuk kembali untuk meningkatkan kepercayaan diri itu, tetapi itu akan memakan waktu lama, bukan?

Sementara itu, salah satu kunci kelanggengan hubungan adalah rasa saling percaya dan keterbukaan yang sama pada masing-masing pasangan, meski selalu ada keterbatasan, jenis kepribadian yang saya sebutkan tadi.

  1. Merasa Masalah Anda dengan Partner Anda Tidak Terselesaikan

Setiap hubungan dapat dikatakan memiliki hal-hal tertentu. Ini dapat dikaitkan dengan perbandingan antara Anda dan itu. Pasang dan surut tentu saja dalam satu hubungan dan tidak selalu bisa menjadi dingin. Menyelesaikan bagaimana kita hanya menemukan solusi yang tepat untuk mengalami kasus ini.

Nah, bedanya orang yang berada dalam toxic relationship bukannya berakhir, masalah yang ada tidak terselesaikan. Sementara itu, rasanya Anda sudah berusaha semaksimal mungkin agar masalahmu dan rekan kerjamu cepat selesai, eh malah memperparah keadaan lewat aksi racunnya. Mungkin seseorang akan berkata, “Benar, Anda harus mencoba berlatih untuk gagal,” tetapi pertanyaannya adalah apakah Anda ingin tahu kapan Anda gagal?

Diilustrasikan, Anda dan dia memiliki masalah yang menurut Anda sepele, namun lama kelamaan masalah ini kemudian merambah dan menjadi besar. Kalau sudah begini, sepertinya pertanda Anda harus berpikir ulang untuk melanjutkan hubunganmu dengannya, karena Anda juga punya diri yang harus Anda pijak, kan?

Nah, misalkan tanda seperti itu terletak pada toxic relationship Anda. Jika Anda menghadapi salah satu karakteristik tersebut, mungkin sudah saatnya Anda berpikir untuk keluar dari hubungan itu.

Cara Keluar Dari Toxic Relationship

Anda sudah tahu apa tanda Anda dalam toxic relationship. Dari sana, mungkin ada masalah di isi kepala Anda, “Lalu bagaimana cara menghilangkan toxic relationship ini?” Yah, diam jangan terisak! Di bagian terakhir ini, saya akan memberi Anda metode untuk menghilangkan toxic relationship ini. Diantara yang lain:

  1. Evaluasi Hubungan Anda selama ini

Pada tahap awal ini, Anda perlu mencoba melihat beberapa waktu kebelakang secara wajar. Mengapa? Karena ini merupakan tahap awal untuk menentukan bagaimana baiknya dan apa yang ada di depan. Anda dapat mencoba membuat daftar hal-hal positif dan negatif jika Anda hidup tanpanya, dan tanyakan pada diri sendiri beberapa dasar-dasarnya:

Apakah ketika Anda bersamanya, dia pada dasarnya kesal, kecewa, dan gagal? Apakah Anda ingin menghabiskan waktu yang sama di depannya dengan karakter seperti itu? Atau mungkin selama ini Anda tidak ingin meninggalkannya? Apakah hubungan ini akan membuat Anda dan juga tumbuh ke arah yang lebih baik?

  1. Tanyakan pada Diri Anda, “Apa yang Sebenarnya Saya Rasakan Saat Ini?”

Setelah Anda berhasil merespons masalah sebelumnya, kini saatnya bertanya apa yang sebenarnya dirasakan tubuh Anda saat ini. Dalam langkah ini Anda perlu jujur ​​pada diri sendiri untuk memahami apa yang sebenarnya Anda rasakan saat ini.

 Anda juga bisa mencoba menguji kualitas hubungan Anda dengan pasangan, dengan mencoba menguji kualitas hubungan.

  1. Isi Waktu Anda dengan Aktivitas yang Bermanfaat

Anda dapat mencoba mengisi kekosongan batin Anda setelah Anda meninggalkannya beracun dengan mencoba kegiatan yang bermanfaat. Lakukan aktivitas yang bisa membuat Anda merasa lebih baik tanpa harus bergantung pada orang lain. Kegiatan tersebut bisa berupa konsentrasi, pengasingan, olahraga, maupun seni yang harapannya bisa mencurahkan kekosongan batin dan pikiran negatif Anda.

  1. Temukan Lingkungan yang Membawa Aura Positif pada Diri Anda

Mulailah menciptakan area yang membantu Anda mengalami toxic relationship ini dan mendukung kemajuan Anda untuk menjadi lebih baik di masa depan. Anda bisa mulai membangun area positif seperti kebanyakan orang yang memiliki passion yang sama. Jika Anda khawatir tentang mengenali apa gairah hidup Anda yang sebenarnya, Anda dapat benar-benar membaca situs web saya sebelumnya yang berjudul “Prinsip-Prinsip Hidup yang Lebih Berarti”.

  1. Lepaskan Toxic relationship Anda Dengan Perlahan

Slowly but sure, lepaskan toxic relationship yang Anda lakukan saat ini. Memang tidak mudah untuk membebaskan seseorang yang sudah lama bersamamu. Tapi, tahukah kata-kata Daniel Baskara Putra atau yang dikenal dengan orang India, “Bersama tapi merugikan, untuk apa?”

Mengapa sulit untuk Keluar dari Toxic Relationship?

Ingat, dibutuhkan niat dan keberanian yang kuat untuk keluar dari toxic relationship ini. Seringkali, cinta dan kebahagiaan tidak selalu berjalan beriringan. Cinta terkadang bisa membutakan seseorang untuk melihat sesuatu. Seperti itulah komitmennya. Dan yang terpenting, jangan sampai kehabisan diri dalam sebuah hubungan. Mengapa? Karena Anda lebih berharga dari itu sob!

Tidak ada salahnya mendedikasikan diri dalam sebuah hubungan. Tapi ingat, keceriaan dan harga diri harus menjadi tanggung jawab Anda sendiri! Percaya bahwa hubungan itu seharusnya terbentuk karena cinta, yang melindungi, memperbaiki, dan menghidupkan kembali. Cukup.

Ketika Anda bersama orang-orang yang membuat Anda merasa tidak berharga, Anda akan hidup dari rasa tidak berharga itu. Di sisi lain, Anda berhak untuk bisa tumbuh, merasa nyaman, dan bahagia.

Kesimpulan

Demikianlah penjelasan panjang tentang – Cara Keluar Dari Toxic Relationship – pastikan diri Anda untuk layak mendapat kebahagian dan rasa nyaman dari orang tersayang. Semoga bermanfaat.