Apakah Litecoin Pesaing Terdekat Bitcoin? | Simak Penjelasan Lengkap

Warnanusantara.comApakah Litecoin Pesaing Terdekat Bitcoin – Anda mungkin pernah mendengar ungkapan “Bitcoin Gold”. Tapi tahukah Anda  Litecoin (LTC), versi “perak” dari BTC? Baca bagaimana dua pelengkap inisaling melengkapi .

Apakah Litecoin Pesaing Terdekat Bitcoin?

Apa itu Litecoin (LTC)

Litecoin (LTC) dibuat pada tahun 2011 dengan tujuan memperkenalkan cryptocurrency dengan  aksesibilitas yang lebih baik dan hasil transaksi  untuk melengkapi penggunaan Bitcoin yang  lebih alami sebagai penyimpan nilai. Oleh karena itu, Litecoin vs. Bitcoin terlalu menyederhanakan hubungan—tepatnya, Litecoin adalah perak dan  Bitcoin emas.

Litecoin melengkapi Bitcoin dan bukan pesaing

Apakah Litecoin Pesaing Bitcoin ?- Litecoin (LTC) hanya sedikit sejak buku putih Satoshi memelopori paradigma keuangan dan teknologi baru, Bitcoin adalah salah satu altcoin paling awal yang muncul di kancah cryptocurrency bertahun-tahun kemudian.

Saya menjadi tertarik dengan Bitcoin awal tahun ini dan dengan cepat menyadari bahwa salah satu kelemahan utamanya adalah kecepatan.

Saat blok baru ditambahkan ke blockchain Bitcoin  setiap 10 menit dan kami memikirkan masa depan  teknologi baru yang menakjubkan ini,

throughput transaksi dengan cepat menjadi masalah skalabilitas yang serius untuk cryptocurrency baru.

Saya segera mulai mengerjakan solusi yang melengkapi Bitcoin, dan Litecoin lahir hanya dalam satu minggu.

Saya menggambarkan Litecoin sebagai “bitcoin versi ringan” yang dapat menjadi “Perak dari Bitcoin Emas” sehingga orang dapat dengan cepat memahami apa itu.

 Litecoin vs. Bitcoin: Peningkatan kecepatan dan aksesibilitas

Litecoin dibuat dari salinan kode sumber Bitcoin daripada forking dari blockchain Bitcoin. Ini menjadikan Litecoin sebagai blockchain yang benar-benar baru tanpa blok genesis bersama. Litecoin secara teknis sangat mirip dengan Bitcoin, tetapi dengan beberapa perbedaan penting.

Keunggulan Litecoin

Secara khusus, Litecoin menawarkan fitur-fitur berikut:

Fungsi Hash Penambangan Litecoin Unik

Baik Litecoin dan Bitcoin menggunakan Proof of Work (PoW) sebagai metode konsensus. Kedua penambang cryptocurrency  menggunakan algoritma hash untuk mencapai konsensus di  jaringan masing-masing,

mendapatkan hak untuk menambahkan blok transaksi yang valid ke blockchain, dan mendapatkan hadiah blok, matematika yang sangat sulit.

Banyak orang bersaing untuk memecahkan teka-teki ini.

Bitcoin menggunakan fungsi hash SHA256 untuk melakukan PoW pada  jaringan Bitcoin. Perangkat yang digunakan penambang untuk memecahkan teka-teki matematika yang sangat sulit ini adalah komputer yang sangat berbeda dalam  desain dan konfigurasi.

Awalnya, mesin inti yang digunakan untuk penambangan Bitcoin mengandalkan unit pemrosesan pusat (CPU), yang kurang lebih dapat dianggap sebagai tulang punggung komputer biasa.

Karena PoW adalah pesaing, penambang dengan cepat  mencari keunggulan dan mulai meningkatkan daya pemrosesan CPU  dengan memasangkan dengan unit pemrosesan grafis (GPU) yang menghilangkan sebagian besar beban pemrosesan dari CPU utama adalah memperoleh  total kapasitas pemrosesan.

Dan karena sebagian besar kompetisi cenderung berjalan, teknologi baru sedang dikembangkan hanya untuk tujuan penambangan Bitcoin.

Sirkuit terintegrasi khusus aplikasi (ASIC) adalah perangkat yang sangat terspesialisasi yang unggul dalam penambangan dan seringkali lebih unggul daripada CPU dan GPU. Mereka juga mahal, sulit dirawat dan membutuhkan faktor keahlian yang mencegah banyak orang untuk memanipulasinya.

Dengan lebih sedikit orang yang memiliki pengetahuan, waktu, dan modal untuk membeli, mengonfigurasi, dan memelihara ASIC,

penambangan di jaringan Bitcoin menjadi lebih terpusat, eksklusif, serta keamanan dan ketahanan jaringan. Bisa menjadikan Anda berada dalam posisi bahaya.

Litecoin dirancang untuk menggunakan algoritma hash Scrypt, yang merupakan algoritma intensif memori yang dirancang untuk mencegah GPU dan ASIC. Tujuannya adalah  membuat jaringan Litecoin dapat diakses oleh individu yang merupakan pendukung  koin terbesar.

Oleh karena itu, sangat penting bagi individu untuk dapat menambang Litecoin terlebih dahulu di CPU mereka. Seiring waktu, ASIC yang mendukung Scrypt telah dikembangkan, dan  hampir semua penambangan Litecoin sekarang dilakukan pada perangkat keras ini.

Mengurangi waktu pembuatan blok

Rata-rata, blok baru dihasilkan di jaringan Litecoin  setiap 2,5 menit. Ini empat kali lebih cepat dari Bitcoin, yang menambang blok  setiap 10 menit. Akibatnya, throughput transaksi Litecoin sekitar empat kali lebih cepat daripada Bitcoin.

Untuk setiap blok yang dihasilkan oleh blockchain Litecoin,  penambang akan dihargai dengan jumlah LTC yang telah ditentukan yang disebut hadiah blok. Seiring  waktu, hadiah blok akan berkurang secara bertahap sebesar 50 juta langkah dalam proses yang disebut separuh.

Peningkatan pasokan koin maksimum

Untuk mengimbangi waktu blok  yang lebih cepat dari  Litecoin, interval antara bagian telah ditingkatkan. Bitcoin memiliki hadiah blok yang dibagi dua untuk setiap 210.000 blok, sementara Litecoin dibagi dua untuk setiap 840.000 blok.

Fakta bahwa jumlah blok per setengah periode empat kali lipat berarti bahwa 4 blok dihasilkan oleh Litecoin  untuk setiap  blok yang dihasilkan oleh Bitcoin.

Secara teoritis, mekanisme kompensasi ini akan menjaga Litecoin dan Bitcoin di jalur yang sama, dan peristiwa kedua cryptocurrency harus dikurangi setengahnya setiap empat tahun.

Matematika juga menunjukkan bahwa pada akhirnya, total LTC di atas BTC akan menjadi 84 juta dibandingkan dengan 21 juta.

Baca juga

Apa Itu Crypto? Apa Pengertian, Jenis, Cara Kerja Kripto

Kesimpulan

Apakah Litecoin Pesaing Terdekat Bitcoin? – Litecoin adalah pelengkap Bitcoin, bukan pesaing

Dengan waktu blok yang lebih cepat dan hasil transaksi yang lebih tinggi.

Litecoin telah muncul sebagai media pertukaran yang lebih praktis dan terukur, dan Bitcoin telah muncul sebagai penyimpanan nilai yang lebih kuat.

Kesamaan antara Litecoin dan Bitcoin juga akan menjadi jaringan uji yang layak untuk protokol Bitcoin,

seperti yang ditunjukkan oleh pengenalan awal dan selanjutnya Bitcoin di soft fork SegWit.

Litecoin adalah salah satu jaringan pembayaran berbasis blockchain yang paling dikenal,

tepercaya, dan banyak digunakan di dunia saat ini. dan Litecoin sering kali melengkapi Bitcoin daripada pesaingnya. Litecoin adalah perak  dan Bitcoin emas.